oleh

Akhir Nasib Harimau Sumatra yang Keluyuran di Ladang Warga Solok

Detik Pelangi – Seeokor Harimau Sumatra masuk dalam perangkap yang sengaja dipasang Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) di Nagari Gantung Ciri Kabupaten Solok, Sumatera Barat.

Pemasangan perangkap pada 9 Juni 2020 ini, karena beberapa waktu lalu ada sekitar tiga ekor harimau yang masuk ke pemukiman penduduk.

Kemudian masyarakat Gantung Ciri menghalau satwa langka itu kembali ke dalam hutan, namun tidak membuahkan hasil dan harimau tetap berkeliaran di kawasan ladang warga.

“Akhirnya kami memutuskan memasang perangkap, pada 13 Juni 2020 didapati satu ekor harimau masuk ke dalamnya,” kata Plh Kepala Seksi Wilayah III BKSDA Sumbar Novtiwarman,.
Satwa dilindungi bernama ilmiah Panthera Tigris Sumatrae yang masuk perangkap itu berjenis kelamin betina dan belum dewasa.

“Yang masuk perangkap bukan induknya,” kata dia.

Satwa langka tersebut selanjutnya akan direhabilitasi, dan dibawa ke Pusat Rehabilitasi Harimau Sumatra (PRHS) di Dharmasraya.

Harimau akan dipantau perkembangannya di PRHS Dharmasraya. Jika dinilai sudah layak lepas maka dia akan kembali dilepaskan ke alam liar.

“Jika kondisinya sehat dan mampu mencari makan sendiri, maka akan dilepas lagi,” ujarnya.

Konflik Manusia dan Satwa

Sebelumnya Kepala BKSDA Sumbar, Erly Sukrismanti menyampaikan terkait konflik antara harimau dengan manusia yang sering terjadi di beberapa daerah, hal itu disebabkan oleh banyak faktor, seperti belajar berburu karena baru berpisah dari induknya.

“Ketika harimau berpisah dari induknya, maka mereka harus mulai berburu sendiri sehingga berpotensi untuk memangsa manusia atau hewan ternak yang diikat di dekat hutan,” katanya.

Kemudian penyebab lainnya, wilayah jelajah harimau yang semakin sedikit dan mangsanya juga tidak ada sehingga mereka masuk ke pemukiman masyarakat.

Baca Juga:   Pria Nekat Mudik Jalan Kaki Selama 4 Hari, Nyaris Pingsan dan Sol Sepatu Rusak

Wilayah jelajah harimau cukup luas untuk berburu, mencapai 60 kilometer persegi, sehingga ketika tempat berburunya sudah semakin kecil atau rusak, maka mereka akan mencari alternatif dan terjadilah konflik tersebut.

Kemudian, misalnya pada 10 tahun lalu tempat tersebut adalah hutan, namun saat ini beralih fungsi menjadi pemukiman atau ladang penduduk, maka satu waktu harimau pasti akan kembali lagi ke tempat itu.

Hal tersebut dinamakan home range, mereka akan mengingat tempat-tempat yang pernah dijelajahinya dahulu, namun ketika kembali ke tempat tersebut, harimau tidak akan tinggal dalam waktu yang lama, hanya sekitar tiga sampai empat hari.

“Perilaku satwa yang terlibat konflik rata-rata seperti itu, mereka pada saat tertentu akan datang ke tempat yang dikenalinya, namun hanya beberapa hari dia akan pergi sendiri,” jelasnya.

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed